​Hari ini cerah..

Namun aku masih merasa resah..

Seakan berat kakiku melangkah..

Berusaha mencari arah..

Kian jauh jarakku kian kurasa gelisah..

Tak kubiarkan jejakku terhenti ditengah..

Aku mencoba selalu tabah..

Meski pandanganku tertunduk kebawah..

Aku bukanlah manusia lemah..

Membungkam mulutku berkeluh kesah..

Menahan gemuruh amarah..

Mengendap panas dalam jiwa yang gerah..

Menjalaninya dengan pasrah..

Selalu awas dan tak lengah..

Karena keadaan pasti akan berubah-ubah..

Dalam mengarungi berbagai masalah..

Untuk segera ku bedah..

Seukuran para lebah..

Hingga sanggup kuinjak di atas tanah..

Kemudian aku mulai berdiri gagah..

Setelah merdeka dari para penjajah..

Penjajah seperti benalu dan lintah..

Para penjilat dan penghisap darah..

Ku kan genggam bukti termegah..

Bukan hanya untaian terindah..

Dan kukatakan, “sudah”..

Sudah cukup untuk bertingkah..

Biarkkan bakti ku  mulai singgah..

Advertisements